Sunday, November 9, 2014

FTM 2014, SIFAR JUARA LAGI


Alhamdulillah, sejarah tercipta lagi SIFAR berjaya menjadi Johan Festival Teater Malaysia 2014 setelah enam tahun merangkul Johan pada FTM 2008. Kali ini dengan naskah bertajuk 'Penggali Intan' Karya Kirdjomulyo, Terjemahan & Adaptasi Anwar Mohamad Zulkifli, Arahan Abdillah Untong. Semoga kejayaan ini menjadi pemangkin kepada SIFAR untuk melahirkan karya-karya yang terbaik di masa depan. Terima kasih kepada rakan-rakan seni yang sentiasa memberi sokongan selama ini. Syukur, sukses semua!!!

Monday, June 23, 2014

Terus Cekal Menghadapi Dugaan

Hidup untuk menghambakan diri pada-Nya. Masalah demi masalah yang datang, hadapi dengan tenang. Pasti ada penyelesaiannya. Moga-moga kita dapat menemukan penyelesaian yang terbaik. Jangan mudah mengalah. Jangan mudah mengeluh. Jangan mudah putus asa. Hadapi saja dengan waras dan tenang. Hadapi saja. Salam Ramadhan, bulan penuh barakah, bulan latihan & ujian. Semoga menjadi insan berjaya dunia & akhirat. In Shaa Allah.

Pertama Kali, Sekian Lama

Pertama kali ke daerah ini walaupun sudah sekian lama mengetahui kewujudannya. Hanya pernah ke Belaga suatu ketika dulu melalui jalan darat. Perasaan tenang melihat aliran sungai, membawa ingatan kembali ke masa lampau. Masa terlalu cepat berlalu. Perasaan rindu mudah berputik di saat-saat begini. Semoga kehadiran di sini antara kenangan terindah.

Sunday, June 22, 2014

Maklumat lanjut aktiviti SIFAR

Boleh dilayari:

https://www.facebook.com/PersatuanSeniPersembahanSifar

Menjelang Ramadhan 1435H

Telah hampir setahun lagi, sekian lama tiada disini, baru tersentak untuk menulis lagi. Begitu cepat masa berlalu. Semoga terus cekal menghadapi. Datang dan pergi silih berganti, harus terus mengalir dalam seni, selagi belum terhenti. Muhasabahlah diri, menjelang Ramadhan ini. : Kapit 12.40am.

Wednesday, July 17, 2013

Ramadhan Oh Ramadhan



9 Ramadhan 1434H, Alhamdulillah dah mula masuk pertengahan Ramadhan. Hati sedikit sayu bila mengenangkan yang Ramadhan semakin berlalu. Bulan yang penuh rahmat dari Illahi. Ayuh! kita teruskan & perbanyakan ibadah dibulan yang mulia ini. Semoga kita semua menjadi insan yang cemerlang dunia & akhirat. Allahu Akbar!

Wednesday, May 15, 2013

TIK TAK TIK TAK Masa BerdeTIK Mencari renTAK

 













Tik Tak Tik Tak Tik Tak, saat demi saat, minit demi minit, jam demi jam, hari demi hari, bulan demi bulan, sedar tak sedar, dah lebih setahun 'posting' terakhir dihantar. Walaupun kurang 'posting', masing-masing terus aktif dalam melangsungkan aktiviti seni. Walaupun kurang secara berkumpulan, namun aktiviti individu dalam kesenian tetap diteruskan. Ayuh! teruskan saja, teruskan saja.

Tuesday, January 10, 2012

11.01.2012


Masa berlalu semakin pantas, sedar-sedar sudah setahun berlalu. Masing-masing sibuk dengan tugas demi kelangsungan hidup. Agar hidup lebih bermakna dan memaknakan masa yang berlalu. 11.01.2012 Moga kembali cergas & cerdas berkarya untuk memurnikan kehidupan.

Sunday, January 9, 2011

Al-Fatihah Buat Saudara Alik Hassan

Tanggal 8 Januari 2011, SIFAR telah kehilangan seseorang yang punya daya di dalam kerja seni. Seluruh kerabat SIFAR mengucapkan Takziah kepada Malek Hassan serta keluarga. Semoga rohnya dicucuri rahmat. Al-Fatihah.

Wednesday, December 29, 2010

Tahniah! AKHIRNYA SEMANGAT BOLA KEMBALI MEMBARA : Ada apa sebaliknya?

29 Disember 2010, 90 + 4 Minit tambahan berlalu, sepanjang tempoh itu, ramai yang menunggu penuh debaran akan kejayaan penuh bermakna. Akhirnya kemenangan memihak kepada generasi baru bola sepak Malaysia. Apa yang nyata, rata-ratanya generasi baru punya daya untuk terus melakar kegemilangan. Itulah semangat yang patut kita pupukkan. Agar generasi baru terus produktif mencapai kecemerlangan. Tak kiralah apa bidangnya sekali pun. Yang penting golongan muda diberi peluang untuk terus berkembang. Yang lama, jadilah pembimbing kepada yang baru. Jangan asyik melayani persoalan-persoalan yang tiada penghujungnya. Ada mata, lihat. Ada akal, fikir. Ada kudrat, laksanakan saja. Kegemilangan berpasukan lebih manis dari kegemilangan diri.

Tuesday, December 28, 2010

Ayuh! Mari Membajai Fikiran

Melahirkan karya tidak semudah ucapan yang dilontarkan bila waktu duduk berbual sambil menikmati kopi. Idea mencurah-curah bagaikan siraman hujan yang tidak turun berbulan-bulan lamanya. Mungkin dapat difikirkan kaedah untuk memudah cara merealisasikan idea itu ke pentas. Yang utama, komitmen naluri secara kolektif perlu disuburkan untuk terus menghasilkan karya-karya bukan hanya menghiburkan malah punya kekuatan untuk membuka mata fikir sekeliling. Ayuh! sama-sama kita menbajai fikiran untuk terus berkarya!

Selesai...Yang Pasti, Tak Puas.

Malam ini telah berlangsungnya pementasan ke-2 untuk Teater Rosli Dhoby: Luka Darul Hana. Sememangnya aku rasakan pementasan kali ini agak menurun daripada aspek keseluruhannya. Namun dari sudut individu, beberapa pelakon merasakan sebaliknya. Entah ada sesuatu yang memangkinkan fikiran setelah selesai pementasan. Mungkin, ada sesuatu yang belum dapat aku selesaikan.

Yang pasti, kepuasan dalam mengerjakan karya teater belum pernah aku temui, membuatkan aku ingin terus menghasilkan sesuatu yang lebih baik di masa depan. Kekuatan sesuatu karya datangnya dari kesatuan nurani produksi. Persamaan hari ini adalah cambahan dari pengalaman masa lalu dengan luahan nafas baru. Merujuk kepada aspek pembikinan set yang aku kendali, biarpun dikatakan sama namun hakikatnya tak serupa setelah menilai kewajaran kehendak pengarah, masa dan peruntukan. Tindakan ini adalah wajar bagiku daripada membiarkan pentas itu tanpa latar set atas alasan kekurangan pelakon, keterbatasan masa serta ketiadaan peruntukan seperti yang sering dibangkitkan oleh golongan tertentu. Mengalirlah dari mata hati yang jernih.

Monday, December 27, 2010

Hasrat, Kritikan & Karya di akhir 2010


5 Jun 2009, aku pernah menulis tentang hasrat untuk mementaskannya. Alhamdulillah tanggal 27 & 28 Disember 2010 telah merealisasikannya walaupun tidak mementaskannya bersama SIFAR. Hampir setahun lebih aku berehat dalam karya pementasan, entah secara tiba-tiba aku dihubungi untuk merekabentuk set untuk sebuah pementasan teater. Tanpa mengetahui topik pementasan, tanpa keberatan, aku menerima pelawaan itu. Rupa-rupanya pementasan itu ada kaitan dengan hasrat yang belum terlaksana. Dunia teater di Kuching sememangnya tidak pernah berubah dan perubahan ke arah positif dan lebih produktif itu hanya akan dapat dilakukan oleh individu-individu yang punya keikhlasan untuk terus mengalir dan berkarya. Kritikan amat perlu untuk terus menghasilkan karya yang berkualiti namun hentaman emosi usah dilayan kerana hanya menghabiskan masa dan membantutkan akal untuk terus berkarya. Selamat menonton ROSLI DHOBY: LUKA DARUL HANA.

Tuesday, December 7, 2010

Setahun Sudah Berlalu.....


Hari berlalu bagaikan pecutan jentera F1 dilitar lumba. Setahun sudah tidak terasa lamanya. Ada perkara yang pantas berubah namun ada juga yang masih tetap tidak berubah malah terus tidak berganjak untuk berubah. Berubah ke arah yang lebih positif itu yang paling utama. Yang lama, ada yang mau berubah tapi ada yang merasakan dirinya berubah tapi masih juga ditakuk lama. Biarlah mereka itu melayan diri dalam keegoaan memakan diri, generasi baru harus berubah agar tidak terikut oleh generasi yang hanya merasakan diri mereka berubah tapi tak terubah. Menunggu masa menjadi fosil. Ayuh! generasi baru, terus subur berkarya!

Thursday, November 26, 2009

SYAJAR – DARI NASKAH KE PENTAS Catatan Pengarah

Kejayaan Tukang Ensera menjadi johan Festival Teater Malaysia 2008 merupakan satu tanda aras dalam arkib SIFAR sejak penubuhannya pada Oktober 2006. Kejayaan itu merupakan satu permulaan yang cukup baik untuk sebuah persatuan seperti SIFAR. Lebih manis lagi SIFAR turut meraih lima anugerah individu dalam festival paling berprestij dalam dunia teater melayu Malaysia tersebut. Kejayaan adik Serivina, seorang anak yang baru bertatih dalam dunia teater meraih anugerah pelakon pembantu wanita terbaik adalah madu kepada kejayaan tersebut. Namun kemanisan itu hanyalah sejarah yang tidak menjanjikan apa-apa kejayaan pada masa akan datang. Sepertimana namanya, SIFAR tahu untuk ‘reset’ dan kembali semula kepada ‘nol’ dalam usaha untuk terus berjuang dalam dunia seni dengan mengimplementasikan kemurnian jiwa yang jitu.

Justeru Festival Teater Malaysia 2009 peringkat negeri Sarawak menjadi satu medan tempur baru untuk SIFAR dalam usaha meneruskan perjuangannya. Teater berjudul Syajar karya Ismail Kassan digalang SIFAR untuk festival kali ini. Syajar adalah antara naskah teater yang masih popular dikalangan para pengiat teater NGO dan IPTA di Malaysia walaupun ianya dihasilkan pada tahun 1976. Ini kerana tema yang diketengahkan oleh naskah ini masih lagi relevan dan bersifat sejagat. Syajar merupakan sebuah drama masyarakat yang bersifat realisme magis memaparkan konsep diri manusia dan perjalanan hidup yang selalu saja berkonfrantasi antara satu sama lain. Syajar yang berasal dari perkataan bahasa arab Al-Syajarah bermaksud pohon yang rendang berkisar tentang kepercayaan manusia terhadap sebatang pohon sena dan harapan yang mereka letakkan terhadap pokok tersebut. Watak-watak dalam drama ini bergantung hidup dengan kewujudan pokok sena itu dan konflik antara watak itu timbul apabila mereka ingin menegakkan kepercayaan masing-masing.

Naskah Syajar ini dipilih kerana ianya kaya dengan dengan lambang dan berunsurkan surealistik, satu konsep yang menjadi kegemaran SIFAR kerana sifatnya yang menduga daya pemikiran. Unsur-unsur surealistik juga melangkaui batasan realisme dan ini membuka ruang yang lebih luas untuk daya kreativiti. SIFAR sedaya mungkin menggarap naskah ini dengan memberikan identiti SIFAR dalam persembahannya. Pemilihan elemen-elemen lain dalam teater harus bertepatan dengan konsep pementasan yang dipilih. Latar pentas, busana, prop dan pencahayaan seharusnya menyokong dan mengukuhkan konsep pementasan yang ingin diketengahkan. Perwatakan setiap watak di atas pentas juga harus selari dengan konsep untuk memastikan keseluruhan elemen-elemen tersebut membentuk satu kesatuan konsep yang kukuh. SIFAR menjadikan asas-asas tersebut sebagai panduan dalam proses penciptaan teater Syajar. Penggunaan lambang mewajarkan pemilihan latar pentas, busana dan prop yang mudah dan ringkas. Ini meringankan kerja-kerja persiapan memandangkan masa yang diperuntukkan untuk persiapan semasa festival amat terhad.

Kerja-kerja teater merupakan kerja kolektif, maka proses mengangkat naskah Syajar ke pentas memerlukan sumbangan setiap ahli produksi. Sumbang saran cadangan dan pandangan dari setiap ahli produksi sudah menjadi budaya kerja SIFAR. Setiap cetusan-cetusan idea yang dilontarkan akan diperhalusi dan diwajarkan dengan konsep pementasan yang mahu diketengahkan. Pengarah akan bertindak sebagai moderator kepada proses pencernaan ini. Cetusan-cetusan idea tersebut bukan setakat cetusan semata-mata, tapi harus mempunyai justifikasi yang menjawab persoalan yang lahir daripada cetusan tersebut. Dan tidak semua idea-idea yang diketengahkan akan digunapakai kerana tidak menepati kewajaran konsep keseluruhan pementasan. Unsur-unsur kekaguman yang tidak menyokong dan tidak bertepatan dengan konsep tidak akan digunakan kerana ianya akan mencacatkan persembahan. SIFAR tidak menghadkan sumbang saran idea kepada ahli produksi sahaja. Pendapat dan cadangan dari otai-otai teater juga diambil kira dalam usaha mempertingkatkan mutu persembahan teater Syajar.

Pemilihan pelakon yang sesuai merupakan antara proses penting dalam memproduksikan sebuah teater. Dalam proses ini, SIFAR sentiasa memberi penekanan kepada membuka ruang kepada setiap individu dalam produksi untuk menyerlah bakat lakon yang mereka ada. SIFAR juga memberi peluang untuk mereka meneroka potensi-potensi dan bakat-bakat lain yang mereka miliki. SIFAR mensasarkan untuk melahirkan pekerja-pekerja teater yang berkebolehan dari segenap aspek penghasilan sebuah teater. Kerana kerja-kerja teater bukan setakat berlakon semata-mata. Kerja-kerja rekabentuk produksi seperti busana, tatarias, latar pentas dan pencahayaan juga memerlukan kemahiran-kemahiran yang tertentu. SIFAR menjadikan setiap produksinya ruang untuk melatih ahli-ahli produksi tentang kemahiran-kemahiran lain dalam teater. Syajar membuka peluang kepada Mohamad Suffian Hasbi dan Balqis Said mendokong watak yang lebih besar berbanding produksi sebelum ini. Sementara Wezan Saili pula berpeluang menyerlahkan bakat muziknya apabila menjadi Pengarah Muzik untuk produksi Syajar kali ini. Malek Hassan yang sebelum ini menjadi pelakon utama dalam produksi Tukang Ensera pula diberi peluang untuk mengasah bakat kepengarahannya apabila bertindak sebagai Penolong Pengarah I.

Antara misi lain SIFAR menyertai festival teater adalah untuk membuka ruang dan peluang kepada muka-muka baru untuk melestarikan potensi mereka dalam kegiatan kesenian terutamanya teater. Produksi Syajar kali ini menandakan satu kejayaan kepada misi tersebut apabila lebih ramai lagi muka-muka baru diketengahkan berbanding Produksi Tukang Ensera. Muka-muka baru ini terdiri dari 10 orang pelajar tingkatan 2, 4 dan 6 SMK Tun Abang Haji Openg dan ahli persatuan tarian Sri Openg serta seorang pelajar tingkatan 2 Sekolah Seni Kuching. Para pelajar yang sebelum ini kurang mengenali teater telah diberi peluang untuk mendekati teater dengan cara dan gaya SIFAR. Mereka diberi pendedahan tentang aspek-aspek penting yang diperlukan untuk menanggapi dan menghasilkan sebuah produksi teater. SIFAR memberi penekanan penting kepada latihan asas persiapan seorang pelakon yang merangkumi aspek fizikal, mental dan vokal dalam setiap sesi latihan yang dijalankan. Kegagalan menguasai kemahiran asas ini akan menghasilkan lakonan yang kurang meyakinkan. SIFAR mengharapkan moga-moga akan ada dikalangan semangat-semangat muda ini mereka yang akan terus tumbuh dan berkembang menjadi bakat-bakat seni yang akan meneruskan kesinambungan perjuangan SIFAR.

Alhamdulillah, SIFAR sekali lagi di beri peluang untuk dinilai semula untuk pemilihan ke peringkat kebangsaan. 7 Disember 2009 ini akan menjadi hari perhitungan kepada SIFAR dan produksi Syajar samada akan melangkah ke Festival Teater Malaysia 2010 atau sebaliknya. Apa yang pasti, mengimbangi atau melampaui kejayaan lalu bukanlah apa yang diharapkan. Yang lebih penting bagi SIFAR ialah mencipta satu lagi tanda aras perkembangan SIFAR dalam arus utama teater Sarawak. Satu tanda aras yang lebih besar daripada kejayaan itu sendiri.